10:43:00 AM

Anak Kecil, si Manusia Peniru

hmmm... postingan gw kali ini nyeritain sesuatu yang gw tidak suka, anak kecil...ya, pada dasarnya anak kecil tu nyebelin, g tau diri, suka malu2in, nyusahin, dan serentet sifat2 yang bisa membuat mood rusak...tapi sebenernya di balik itu semua semua kepolosan, kejujuran, dan kebenaran semuanya ada pada diri seorang anak kecil...

-sebelumnya gw minta maaf dalam postingan ini bukan bermaksud untuk mengumbar kata2 jorok dan mendiskreditkan ras tertentu, it's just a joke...g lebih koq -


Homey

setelah sekian lama bergulat dengan TA sampai akhirnya gw menuntaskannya dengan menyematkan tambahan "S.T." di nama gw, akhirnya gw pulkam juga...(cerita2 tentang S.T. nya ntar2an aja d), nah seperti biasa lah gw ngobrol2 ama orang rumah, si mamah mulai deh dengan cerita2nya...begini ceritanya...(jiga "KisMis-Kisah Misteri, tayangan TV awal 2000-an" dulu"-wae)

jadi tersebutlah temennya si mamah bernama bpk Mamat (bukan nama sebenernya), dia adalah seorang guru yang berperawakan gede, item dan berkumis lebat, nah si bpk Mamat ini punya tetangga, si tetangga berprofesi sebagai TKW di arab, suatu ketika terjadi musibah dan si tetangga ini mengandung janin si majikan, akhirnya si tetangga kudu balik ke tanah aer...

gak lama, lahirlah si jabang bayi, konon seiring berjalannya waktu, si anak tumbuh menjadi anak nakal yang susah diatur dan g tau diri, pokonya nakal banget deh...nah pada suatu hari si bpk Mamat lagi berkunjung ke rumah tetangganya, sebutlah si anak nakal itu Fahad...kaerna si Fahad ini g mau diem dan ngoprek2 segala rupa, ama si ibunya dia ditakut2in, biasalah klo ibu2 jurus pamungkasnya suka nakut2in anak kecil klo nakal...

si Ibu bilang "Fahad, jangan nakal, tuh liat ada bapak guru galak, nanti dimarahin!"
bukannya si anak takut, eh si Fahad malah ngedeketin bpk Mamat trus bilang gini "Anjiiirrr, kumisnya..."
Electric

ngedenger dia di ledek anak2, bpk Mamat ngebales "hey, kamu anak siapa sih?!nakal banget..."

Grrr

si Fahad bilang "anak Habib!"
trus di bales ama bpk Mamat "alaaaah, habib waduk!"

FYI, dalam bhs sunda waduk tu artinya bisa berarti "bohong" atau "tai"...

bagaimanapun juga si Fahad adalah seorang nak kecil yang polos dan lugu, setelah hari itu klo ada orang yang nanya sama Fahad "anak siapa sih kamu?" Fahad selalu jawab "anak habib waduk"...

pada hari yang lain, bpk Mamat ketemu lagi ama si Fahad, bpk Mamat kebetulah lagi bawa kue wafer "Tenggo", bpk Mamat nawarin tu kue ama si Fahad "Fahad, mau gak ini?"
"Apaan itu?" kata si Fahad
"ini Momok" kata bpk Mamat sambil becanda -lagi2 becanda yang enggak2...-
Doofus

suatu ketika si Fahad ngamuk2, ibunya bingung ni anak kenapa...si ibu lebih bingung lagi waktu tau pas si Fahad bilang dia pengen "Momok"...
dia ngajak pergi ke warung, sambil masih nangis ngeraung2 dan teriak2 dia pengen "Momok" dia nunjuk2 sejenis kue wafer bermerk "Tanggo"...

Face Plant

sekian...




3:43:00 PM

Tips Nyimpen Foto ala Blogger Tablo

Untuk menyimpan foto di web, Photo Bucket adalah media yang familiar, tapi berhubung di ITB ntu fasilitas di blok sama penjaga cumi, maka gw sebagai aktivis blogger tablo dan kere yang mengandalkan login AEI3 memberikan sebuah alternatif…PICASA trererereerereerererttttttt! Jreng-jreng!

Tips ini berguna sekali bagi blogger2 (ITB) amateur inside layaknya gw, dan tidak berguna bagi mastah2 blogger…-jangan ketawain gw donk mas-mas mbak-mbak mastah-mastah blogger, kasian gw, udah bersemangat ngasih tips ini…-


Nah foto2 lucu dan centil kamu bias disimpen disini, caranya gampang… Ketik REG spasi FOTOLUCUDANCENTIL kirim ke 6969… pasti gak kekirim…

Cara yang bener adalah sebagai berikut:

  1. Buka om Google, masukin keyword “Picasa” abis gitu klik di Picasa-nya, seperti gini
  2. Abis itu donlot tu softwarenya, sebenernya bisa aja sih langsung sign up, kaya biasa la yah…cuman lama pisan ntar uploadnya…mending gw saranin di install aja dulu…
  3. Nah buka deh aplikasi Picasa yang udah di install, o iy folder gambar kamu sebelumnya udah di simpen yak di harddisk,udah gitu klik aja folder gambarnya…
  4. Tinggal masukin ke web album (klik icon web album di sebelah bawah)…kelar deh… tinggal ikutin langkah2 selanjutnya aja…nunggu ampe upload nya selesai…
  5. Manfaatnya adalah jika kamu ingin foto2 lucu nan centil itu terpampang di Slideshow blog kamu sambil narsis2an, maka kamu tinggal ambil dari album Picasa kamu…seperti foto2 saya yang gagah ini…
  6. Selamat mencoba sob, sesama blogger tablo harus berbagi tips…


PS.

  1. Sebenernya saya nyobainnya bukan di ITB, jadi belum teruji apakah si Picasa ini di blok ama penjaga cumi apa enggak… hahaha
  2. Buat mastah2 blogger, klo misalnya nyimpen2 lagu gitu di web dimana sih? Saya mau berbagi playlist sepanjang masa saya nih… kan klo di FTP ITB gak semuanya bisa ambil…ada yang tau? kasi tau donk!

12:43:00 PM

Sepiring Nasi Goreng dari “Mbak-Mbak Kereta” (disingkat MMK)

Seumur idup, gw baru sekali naek kereta itupun waktu gw masih SD pas balik dari rumah Nenek di Cirebon. Pengalaman yang cukup buruk membuat gw rada males juga sebenenya pake kereta, masalahnya pas pertama kali tu kereta yang gw tumpangin adalah kereta ekonomi yang dalemnya campur aduk, dari mulai makhluk yang namanya manusia ampe binatang yang bernama kambing...

Nah, kemaren ceritanya gw ama seorang kawan bernama Devi kudu pergi ke Jakarta, dasar si gw ini orang kampung kagak pernah pergi ke Jakarta sebelumnya (maksudnya pergi sendiri dengan menggunakan angkutan umum –pergi ke ancol bersama keluarga dan numpang lewat kampus UKI menuju Bogor boleh tidak dimasukkan dalam konteks “pergi ke Jakarta”) maka gw melakukan observasi mendalam bagaimana cara pergi ke Jakarta dengan aman, nyaman, dan bebas palak....

Kebeneran H-1 sebelum keberangkatan gw ada di lab dan lagi online via YM...ada beberapa temen gw yang online yang gw duga setidaknya pernah beberapa kali ke Jakarta. Berikut cuplikan hasil observasi gw:

Bayu_balangsak : “Mang, maneh pernah ka Jakarta teu?”
Adrinantanaya : “pernah atuh, kunaon kitu?”
Bayu_balangsak : “kumaha carana ka Jakarta naek kareta?”
Adrinantanaya : “ka Stasion, meuli tiket geus kitu naek karetana”
Bayu_balangsak : “kumaha cara meuli tiketna? Kudu mesen teu?”
Adrinantanaya : “maneh datang we ka loket, pesen, teu kudu mesen oge bisa, mang! Maneh rek kamana emang?”
Bayu_balangsak : “ urang deuk ka cikini, mending naek kareta atawa travel?”
Adrinantanaya : “naek kareta weh turun di Gambir, leuwih deukeut”

Supaya observasi gw lebih mangtab, gw mencoba ngobrol dengan temen gw satu lagi

Bayu_balangsak : “Fan, maneh pernah ka Jakarta naek kareta kan? Kumaha carana?”
Affan_himawan : “maneh ka stasion, meuli tiket ka Jakarta”
Adrinantanaya : “mang, maneh nanya ka si Affan nya? Urang ge nanyakeun ka si Affan ;-) “

Owalaaahhh... ternyata Adrinantanaya a.k.a Giovanni-si-raja-bulu ini nanyain ke si Affan yang saat itu lagi bareng ama dia...

Bayu_balangsak : “sabaraha ongkos kareta ayeuna sih?”
Affan_himawan : “murah lah, moal leuwih ti 60 rb”
Bayu_balangsak : “aman teu make kareta? Aing sieun di palak euy, trus ti gambir urang deuk ka cikini naek naon?”
Affan_himawan : “moal nanaon, aman jup, maneh ti gambir naek bajaj weh ceuk si Prima murah da, ngan 5000”
Bayu_balangsak : “ai karetana aya merekna teu? Urang kudu diuk sesuai tiket”
Affan_himawan : “nya heueuh atuh, maneh make Parahyangan atawa Argo Gede”
Bayu_balangsak : “eta aya jurusana teu? Kumaha nyahona si kareta eta deuk ka Jakarta? Engke urang nyasar deuih ka Surabaya”
Affan_himawan : “ aya, tapi lain di hareup tapi di gigirna, maneh ITB kan? Geus moal nyasar ka Surabaya geus jelas di stasionna oge”

Supaya tambah Mak Nyus kita tanya satu lagi... Bung Fazrin a.k.a Gogon

Bayu_balangsak : “Gon, lu pernah ke Jakarta gak?”
Fazrin150 : “
lu mau ke Cikini kan? Gak akan nyasar ke Surabaya kok, lu gak bakalan di palak, duduknya harus sesuai dengan kursi... hahaha... kita bertiga lagi pada di Himpunan, ada si Prima ama si Dayu juga”
Bayu_balngsak : “
ble’e !!!”

Tuyul, ternyata mereka lagi pada ngumpul di himpunan, pantesan si Gogon udah tau gitu...tapi kesimpulannya gw besok akan berangkat pake kereta, pesen tiket dulu malem ini, turun di Gambir, dan naek Bajaj ke Cikini...

Setelah gw pesen tiket malemnya, pagi2 langsung cabs ke Stasion, gak lama kemudian muncul Devi yang dianter abangnya (baca: cowoknya) akhirnya ketera yang dimaksud tibalah jua... ternyata di stasion ada tanda arah yang menunjukkan Jakarta dan Surabaya... tau begini gw gak usah nanya ke si Affan sehingga membuat gw terkesan sangat konyol...

Pas gw nyari nomer gerbong, eh ada mbak-mbak pake kemeja lengan panjang putih, celana bahan item panjang, dan bersanggul berdiri di depan gerbong sambil membantu penumpang mengarahkan sesuai tiketnya... gw cuman liat sekilas keburu si Devi udah masuk gerbong, tadinya gw juga mau pura2 nanyain gerbong ama tempat duduk ke si mbak-mbak itu... klo di pesawat namanya kan pramugari, nah di kereta namanya apa yak? Ya udah kita panggil aja si mbak-mbak itu dengan sebutan “Mbak-Mbak Kereta” (untuk selanjutnya kita singkat aja jadi “MMK”)

Ternyata di dalemnya itu dingin buoy! Salah awak, gak bawa jaket, gw pikir ga ada guna juga bawa jaket toh katanya Jakarta sueper puanassss... untunglah ada gunanya juga abangnya Devi, akhirnya gw pinjem jaketnya dia....

Kereta melaju meninggalkan Bandung, si MMK terlihat mondar-mandir... beuh, sebenernya kagak cantik sih, cuman bodynya kayak Paskibraka , gw jadi inget upacara bendera klo liat si MMK, tinggi, tegep, terlihat santun, tidak seronok tapi sexy sekali sesuai porsinya, tidak berlebih2an... seneng gw naek kereta hahahaha...

-mode ngeres on-

Gw curi2 liat pas si MMK lewat, kan dia pake baju putih tuh, iseng aja gw perhatiin “Golden Gate-nya” keliatan gak yak? Hehehe... ternyata enggak buoy! Dia pake daleman gitu... wah, MMK yang santu, udah antisipasi kayanya....

-mode ngeres off-

Gak berapa lama, si MMK dengan senyumnya yang khas nawarin nasi goreng ama teh manis... wah... gileeeee.... udah tiketnya cuman 35 rebu (bandingkan dengan travel yang mencapai 60 rebu), full AC, tepat waktu, ada MMK nya, eh dikasih makan pula... kereeennnnnnnnnnnnnn... gak salah nih naek kereta eksekutif parahyangan... dan satu lagi, bebas pemalak...

Sambil makan, gw seneng2 aja liatin MMK yang hilir mudik sambil nawar2in nasi goreng ke penumpang lain, gw berpikir, apakah PT. KAI ada akademi khusus buat kerjaan kaya gini yak? Trus apa latar belakang si MMK justru memilih berprofesi seperti ini dibandingkan menjadi pramugari atau pengibar bendera 17 Agustusan? Apakah si MMK ini mantan praja yang DO dari IPDN?

Sambil makan sesekali curi2 pandang ke si MMK, ooohh namanya “Ane Yuli Sonia” terlihat dari name tag si MMK yang berhasil gw lirik.... hehehe asyek..asyek... ntar ah gw browse di om Google sapa tau ada Friendster nya...

Gak berapa lama setelah gw melahap nasi goreng, si MMK muncul dengan senyumnya yang nikmat...

MMK : “maaf mas, tadi makan nasi goreng pake teh manis juga yah?”
si GW : “iy mbak”
MMK : “semuanya jadi 29 ribu dua posi disatuin sama mbak nya”

Singkong! Bayar ternyata, gw kira gratisan, ble’e.. tau begini mending gak makan... mahal bener... setelah itu MMK membagi2kan kotak yang isinya roti ama air mineral gelas, hebat euy nawarin nasi goreng dulu abis itu kasih kue gratisan...oh iya kalo mau membuktikan omongan gw naek aja kereta api Parahyangan jurusan Bandung-Jakarta jam keberangkatan pk. 08.45, nomer kereta 57 nomer gerbong 2, klo perlu pake juga nomer korsi gw korsi 10C... pasti ada si MMK yang gw maksud...

Ada kejadian memalukan saat gw pergi ke WC karena kebelet, pas di pintu gebong gw papasan ama MMK saking gw curi2 liat gw gak merhatiin jalan dan akhirnya gw kesandung kaki si MMK... sempoyongan, hampir jatuh tapi buru2 gw masuk WC tanpa mau liat ke arah si MMK... malu euy...

Pas udah nyampe Gambir, gw agak berat meninggalkan kereta... gw liat untuk terkhir kalinya si MMK lagi di gerbong makan duduk sambil sms-an, tadinya gw berharap si MMK liat ke jendela trus dadah2 ke gw, sayang itu cuman harapan kosong...

Nah, cita-cita gw untuk naek kereta dengan aman, nyaman, dan bebas palak sukses dengan riang gembira, tapi belakangan kita tau bahwasanya kita kena palak sama tukang Bajaj... 15 rebu buat dari Gambir ke Cikini adalah angka yang bombastis...

Balik menuju bandung gw setengah memaksa+memohon buat naek kereta Parahyangan lagi, misi yang dibawa adalah melihat MMK lagi, namun apalah daya kenyataan tidak sesuai harapan, pas gw lirik dari ujung mata gw ngeliat name tag seseorang berseragam yang bawa nasi goreng... bukan “Ane Yuli Sonia” disitu melainkan “Cahyono”... gw langsung lesu kaya orang kurang darah, perjalanan itu gw habiskan hampir seluruhnya dengan tidur...

1:52:00 PM

Ketika…

Ketika sang waktu menghimpitku kembali…

Ketika aku tak sanggup berlari untuk menangkapnya...

Ketika solmisasi menjadi tak bernada...

Ketika dua garpu tala tak bergetar di frekuensi yang sama...

Ketika sebuah harmoni tak meyelaraskan...

Ketika metafora dianggap kenyataan...

Ketika lidah ini kelu...

Ketika argumentasi terpatahkan...

Ketika pengertian menjadi hambar...

Ketika mawar itu menjadi bangkai...

Ketika buku menjadi kusam...

Ketika nasihat menjadi bualan...

Ketika kebaikan menjadi beban...

Ketika rasa sayang menjadi pelarangan...

Ketika sisa energi terburai dalam sia-sia...

Ketika tuntutan menjadi penyiksaan...

Ketika pengharapan membuat serba kekurangan...

Ketika sebuah ketika menjadi garam di samudera luas...

Ianya bukan aku...

Akunya bukan ia...

Ianya tak mengerti aku...

Akunya tak mengerti ia...

Ianya penuh harap...

Akunya tak mengharap...

Ianya meminta...

Akunya tak memberi...

Ianya memperhatikan...

Akunya tak mengindahkan...

Lagi...

Ketika ianya bukan aku, ketika akunya bukan ia, ia, aku, aku, ia, ia, aku, aku, ia....

Terjepit dalam lingkaran bersudut yang bernama..... cinta

1:47:00 PM

...

Aku tersudut dalam sebuah perasaan,

Yang menekan membuatku harus bertahan

Kerikil yang ku injak menjadi sebuah bongkah kasar,

Dan tajam…

Aku merapat dalam dekap,

Ku berjalan maju kulihat jurang disana,

Aku kembali mundur ada tebing tinggi nan terjal,

Ku bergerak ke kanan, ianya dinding tebal,

Akhirnya beringsut ke kiri, guillotine siap memotong kepalaku…

Apalah aku ini,

Sebuah buih di lautan luas...

Aku adalah sebutir pasir di gurun yang tandus,

Kering dan tidak menyejukkan,

Aku adalah sebuah kayu bakar di kabut pekat,

Membara namun tak menghangatkan...

Aku ingin pergi ke ilalang itu,

Melepas penat semua gundah gulana,

Mendengar sayup rintihan daun yang diterjang angin,

Disana aku tersenyum, tertawa lepas dan riang,

Dari hati...yang terdalam,tanpa kepalsuan...

10:29:00 PM

Dibalik Senyum Mr. BIG Terucap Kata, “Aaaahhh…You Gimana Sih?”

Tadinya gw gak percaya gossip klo orang tegang tu bakalan kebelet, tangan dingin, dan jantung berdebar2… tapi emang itulah kenyataannya… setidaknya ini terjadi pas gw mau seminar TA kemaren… dari mulai di kost ampe pas kuliah masih berasa ni tangan kayak kulkas… bener aja pas mau berangkat tiba2 ni perut mules…pas di kampus deg2an abis…

Sebenernya di jadwal ditulis jam 3, tapi berhubung ada kuliah stabilitas jam1, apa boleh buat, gw dengan setelan formal kudu masuk kuliah dulu di kelasnya P’ Wajan... berasa mencolok, kemeja, celana bahan ma sepatu “pantopel” eksis bener (gw masih waras dengan tidak menambah dasi di kerah kemeja gw, nanti P’Wajan kesaingin gantengnya… biarlah beliau yang terganteng di kelas, cukup gw nomer 2 asal gw dikasih A aja ntar)…Nah ini lagi, P’ Wajan bikin gw tambah tegang aja…

Gw : -dalam hati- entar ah gw ijinnya jam 3 kurang 15…

Bim-Bim : “Jup, jam brapa lu seminar? Udah mau jam 3 nih...”

Gw : “Iya jam 3, bentar lagi 5 menit lagi deh...”

Bim-Bim : “Parah lu, dicariin orang TU nanti...belum lu harus siap2 infocus lagi”

Geblek : “Udah lu izin aja sekarang...”

Gw : -dalam hati- ancol ni makhluk bikin gw tambah tegang aja...

Ya sudah, akhirnya gw memberanikan diri juga...

Gw : -mengangkat tangan- ”Pak...”

P’Wajan : ”Yah...?” –dikiranya gw mau nanya tentang kuliah-

Gw : ”Maaf pak, saya mau izin buat seminar jam 3”

P’Wajan : ”Nanti saja, sebentar lagi”

Gw : -dalam hati- Blekok! Gak diizinin...

Bim-Bim, Geblek, dan beberapa orang di belakang gw : psthpsth –tertawa ditahan-

Pas di ruang seminar, ternyata partner gw, PW, udah siap... Mr. BIG selaku pembimbing gw trus P’Erza dan P’ Hasbi selaku penguji gw belum datang... grogi gw masih berasa... segera gw ngibrit ke WC untuk menuntaskan segalanya... o iy... P’Hasbi ma P’Erza adalah dosen geotek yang paling junior... sengaja gw memilih beliau-beliau supaya gak dibantai, atau setidaknya saat akan membantai beliau-beliau berpikir ulang karena sungkan ama Mr. BIG yang notabene dosen senior dan juga kapasitasnya sebagai ketua Himpunan Ahli Tanah Indonesia (HATI)... gw berharap aura Mr. BIG akan membuat grogi juga sama dosen2 penguji gw...dan pertanyaan yang dilontarkan akan mudah kita jawab...

Balik dari WC ternyata Mr. BIG udah dateng, beliau speak2 dulu... intinya menyampaikan bahwa kita bedua gak perlu nerangin lama, ringkas aja... beberapa menit kemudian P’Erza dateng diikuti P’Hasbi... hehehe... inilah hebatnya Mr. BIG, sebelum kita mulai seminar dia gak langsung ngebuka, tapi ngajak ngobrol dulu penguji gw (tentunya Mr. BIG tidak perlu menggunakan kata sapaan ”Pak” kepada penguji2 gw... cukup dengan Erza dan Hasbi)... psy war, begitulah kata PW... Mr. BIG nyoba dulu buat ngakrabin sekaligus menebarkan aura yang membuat jiper, beliau cerita2 tentang kapasitasnya sebagai orang pertama HATI, tentang megaproyek2 di DKI yang beliau pegang... seolah2 mau bilang ke kedua penguji gw ”I’m the man! You kagak ada apa2nya..” dan membuat mereka jiper juga pada akhirnya... hmmm... wajar aja hal ini dilakuin karena gw dan PW membawa nama baik Mr. BIG juga, misalnya ternyata kita ble’e gak bisa jawab pertanyaan kelas beratnya mereka, bisa aja para penguji gw berasumsi bahwasanya Mr. BIG gak beres ngebimbing gw.. maka dari itu Mr. BIG berusaha menekan supaya pertanyaan kelas berat itu gak keluar melainkan pertanyaan cupu2 saja...

Gw menikmati moment ini... apalagi melihat ekspresi kedua pembimbing gw yang ”iya-iya”... dan manggut-manggut...

Ok... pada akhirnya the show is begin!... gw dapet giliran untuk membuka dan menjelaskan tentang data-data… sejauh ini berjalan lancar, dilanjutkan PW pada bagian analisis..selesai sudah pemaparan kita berdua….sekarang bagian yang kita tunggu-tunggu…tanya jawab dan negosiasi…

Pertanyaan P’Hasbi tentang beban struktur bisa kita antisipasi… begitu juga tentang langkah2 kerja metode penggaliannya P’Erza… tiba suatu saat ketika gw membuat blunder dengan menampilkan tabel angka keamanan minimum untuk galian… ah caur buoy.. sebenernya gw nampilin ni tabel hanya untuk menunjukkan bahwa Safety Factor bwt galian basement adalah 1.5… berhubung disana ada istilah heave dan piping, maka gw disuruh untuk menjelaskan… sebenernya udah berusaha gw jelasin –tentunya sesuai dengan pemahaman dangkal gw di kuliahnya P’Wajan yang klo ngomong berkumur2 itu- tapi tentu saja tidak bisa diterima secara penuh… lha wong sebenernya gw gak ngerti juga apa yang gw omongin….

ADA TABEL

P’ Hasbi : “coba tolong jelasin tentang perbedaan antara bottom heave pada level pondasi dengan bottom heave di atas level pondasi… maksudnya gimana?”

Gw : -bersemangat, setengah sotoy- “blablabla…”

P’Erza : “maksudnya?”

Gw : -ngotot, seolah2 gw lebih jago dari para doktor itu- “blablabla”

Gw : -jawaban gw semakin ngawur- “blablabla”

Gw : -jawaban gw semakin menjenuhkan dan semakin ngotot- “blablabla”

Gw : -sangat ancur, tidak manusiawi untuk didengar- “blablabla”

Mr. BIG : -dengan nada sangat kecewa- “Udah de’, klo gak ngerti bilang aja: “nanti saya akan baca literatur lagi”…”

Gw : -luluhlantaksepertiorangputuscinta- “iya pak, ntar saya baca literatur lagi” –pandangan gw menunduk, malu liat muka Mr. BIG-

Dan sekali lagi gw membuat blunder..

P’Erza : ”Basement ini nanti di modelkan dengan parameter Undrained atau Drained?”

Gw : -tanpa berpikir panjang dan suara yang lantang-”Undrained, Pak!”

Mr. BIG : -dengan nada super sangat kecewa-”salah de’.. you pake dained”

Sejak saat itu gw gak berani liat mukanya Mr. BIG, seolah2 beliau berkata “Aaaaaahhh you ini gimana sih? Bodo bener… gw gak suka lu kaya gini…”

Tapi beneran, alhamdulilah pisan gw punya pembimbing Mr. BIG, baek bener bro… walopun gak keliatan, sebenernya dia ngelindungin kita… ditambah lagi di berita acaranya cuman ditulis “Perhatikan saran2 dan tugas2 yang didiskusikan sewaktu seminar” seharusnya beliau nulis point2 apa aja yang kita harus benerin dan tambahin… beliau bilang gini ke penguji gw “Pak, point2 penting udah saya tulis..” padahal gw jamin dan berani bertaruh beliau gak nulis apa2 di catatannya…

Akhirnya gw diperkenankan untuk melanjutkan TA tanpa mengganti ato mengubah topik yang udah kita kerjain… Thx Mr.”Goin’Where The Wind Blows” BIG

4:33:00 PM

Ketika Singing Contest Menjadi sebuah Kompetisi




Nah… yang ini baru bener “Indonesian Idol” Competition… kontestan cowok jauh lebih ketat dari kontestan cewek… dari segi karakter suara, stage performance, sampe karakter masing2 orang punya ciri khas masing2… cukup menyenangkan buat gw sebagai penikmat musik –sayangnya bukan pelaku/pemain musik, karena gw tidak berbakat bahkan untuk alat musik semacam genjringnya Ariel “si suara mumbling” Peterpan sekalipun- cukup fair mengingat yang tersisih kali ini sudah gw perkirakan… Lala si cacing kepanasan yang gak mirip sama sekali sama Armand Maulana, Indra si muka karadak, dan Andy si Once2an…

Dan sambutlah di spektakular show: Beto si Frankestein Maluku, Richo si preman Medan gak tau sopan, Aris si ksatria bergitar tampang pemalak, Aji si kloningan Edi Brokoli-Jimmy Hendrix-sedikit bumbu Giring Nidji dan Ahmad Albar , dan Patudu si you know what to du (tentunya dibaca dengan logat Tegal-nya Pretty Laka-Laka)…

Satu alasan logis kenapa hasil vote kontestan cowok lebih fair daripada cewek adalah karena… ni konsestan cowok ini mukanya demek semua, jadi Endonesa bener2 milih dari suara… tapi mungkin juga karena pengaruh dari Melly Goeslaw yang jadi penyanyi tamu saat itu, bahkan sampe2 Melly bilang “Saya bakal nyanyi fals klo Indonesia gak milih dengan benar… iya lah yang menang yang fals, biar aja sekalian saya fals klo nantinya menang”… 2 jempol tangan, 2 jempol kaki buat komentarnya Melly, yang pasti bikin caplang telinga Gisela ma Safira…

Kehadiran Shanty sebagai komentator tamu juga sangat berpengaruh, komen2 dia sangat objektif terutama dari segi stage performance.. nah yang kaya begini pantes jadi komentator tamu jangan kaya Rossa… cuman gw sedikit heran si Daniel Mananta kemana? Apa dipecat yak? Mengingat celetukannya cenderung sarkastis? Tapi Indra Bekti cukup menghibur seteleh penantian panjang jadi MC offair selama 4 season…

Bat eniwey, gw masih berharap Andy masuk di wild card minggu depan barengan Yuka… karakter suaranya mengingatkan era keemasan vocal slow rock 90-an… mirip2 Andy Liany gitu lah… klo Andy ma Yuka masuk lengkap sudah, yang satu Andy Liany yang satunya lagi Anggun C Sasmi.. cukup bisa mengobati rasa rindu gw sama karakter vocal 90-an Endonesa kemaren….

Kita nantikan wild card minggu depan….

PS. Buat Lala, salut abis ama lu… dengan fair lu bilang sama umi+abah di arab sonoh yang jadi TKI via telepon: “Jangan nangis Umi… ntar kita disangka jual kasian, buat Indonesia vote berdasarkan kualitas suara bukan karena kasian”… TOP ABESSSSS… ini yang dinamakan pria sejati buoy… sedikit saran untuk lu, setidaknya profesi derigen (baca:jerigen) Aremania cukup meyakinkan ketika lu kembali ke Malang tanpa hasil –suara ngepas,cerita sedih nothing, dan tampang mengingatkan pada tokoh Jedi di film Star Wars- …

ini Lala...yang mirip Jedi-nya star wars...

ini Jedi yang mirip Lala-nya Indonesian Idol...